kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • EMAS918.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.15%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Tag

pembiayaan utang

pembiayaan utang
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati (kanan) bersama Gubernur BI Perry Warjiyo mengikuti rapat kerja dengan Komisi XI DPR di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta. ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A/nz

KONTAN.CO.ID-JAKARTA. Langkah pemerintah dan Bank Indonesia (BI) untuk melanjutkan pembagian beban (burden sharing) untuk membiayai anggaran penanganan pandemi Covid-19 tahun depan menguntungkan pemerintah karena bisa  menghemat beban pembayaran bunga utang 2022.

Kelanjutan burden sharing tersebut tertuang dalam Surat Keputusan Bersama (SKB) III antara Kementerian Keuangan (Kemkeu) dan BI. Poinnya, BI akan membeli surat berharga negara (SBN) pemerintah senilai Rp 439 triliun. Jumlah itu terdiri dari pembelian SBN tahun  2021 senilai Rp 215 triliun dan tahun anggaran 2022 sebesar Rp 224 triliun.

Berdasarkan hitungan Kemkeu, burden sharing bakal menekan rasio bunga utang hingga 2,21% terhadap produk domestik bruto (PDB) pada tahun ini. Sementara tanpa burden sharing, beban utang pemerintah bisa mencapai 2,4% terhadap PDB.

BERITA TERKAIT
Berita Lainnya

[X]