kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • EMAS991.000 0,71%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Tag

PT Asia Pacific Investama Tbk

PT Asia Pacific Investama Tbk
Asosiasi Produsen Serat dan Benang Filament Indonesia (APSyFI) berharap pemerintah segera merevisi Permendag Nomor 77/2019 terkait tata niaga tekstil karena aturan tersebut tidak sesuai dengan semangat pengendalian impor. KONTAN/Baihaki/11/5/2020

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pelaku industri tekstil mengeluhkan maraknya impor produk tekstil dan garmen di masa pandemi Virus Corona (Covid-19). Impor pakaian dan ksesori (bukan rajutan) pada Bulan Mei 2020 mencapai US$ 29,6 juta atau naik 33% ketimbang April 2020 yang senilai US$ 22,1 juta.

Padahal impor pada bulan-bulan sebelumnya masih kecil. Berdasarkan data Badan Pusat Statistik, impor pakaian dan aksesori (bukan rajutan) Januari hingga Mei 2020 mencapai US$ 159,8 juta atau turun 10% secara tahunan. Alhasil, produk lokal bisa mengisi kebutuhan itu seiring penutupan Pusat Logistik Berikat (PLB) tekstil serta pemberlakuan safeguard benang dan kain.

Sekretaris Jenderal Asosiasi Produsen Serat dan Benang Filament Indonesia (APSyFI), Redma Gita Wirawasta berharap pada kuartal III 2020 industri benang dan serat kain lokal bisa kembali menikmati permintaan pasar domestik seperti di kuartal I 2020.

BERITA TERKAIT
Berita Lainnya

[X]