kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • EMAS991.000 0,71%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Tag

SLBM

SLBM
Perang Rusia-Ukraina berpotensi memacu pengeluaran militer sehingga mendorong pasar rudal dan bom nuklir. REUTERS/Oleksandr Ratushniak

KONTAN.CO.ID - Pasar rudal dan bom nuklir global semestinya bisa melampaui US$ 126 miliar dalam 10 tahun atau naik hampir 73% dari level 2020. Berdasarkan laporan Allied Market Research pada Hari Senin (4/4), agresi Rusia di Ukraina berpotensi memacu pengeluaran militer.

Allied Market Research adalah perusahaan riset yang berbasis di Portland, Oregon, Amerika Serikat (AS). Menurutnya, pasar rudal dan bom nuklir akan melonjak 72,6% pada tahun 2030 dari perkiraan hampir US$ 73 miliar pada tahun 2020 ketika Covid-19 menunda dan merealokasi dana pertahanan demi mendukung krisis kesehatan.

Peningkatan konflik geopolitik dan anggaran militer yang lebih besar, kemungkinan akan mendorong perkiraan tersebut pada tingkat gabungan tahunan (CAGR) sebesar 5,4% hingga tahun 2030. Demikian menurut laporan.

BERITA TERKAIT
Berita Lainnya

[X]