kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • EMAS928.000 1,42%
  • RD.SAHAM 0.48%
  • RD.CAMPURAN 0.24%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Tag

Tanjung Priok

Terminal pelabuhan yang dikelola PT Pelabuhan Indonesia II.
Terminal pelabuhan yang dikelola PT Pelabuhan Indonesia II.

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pemberlakuan Traffic Separation Scheme (Bagan Pemisah Alur Laut) mulai 1 Juli 2020 diyakini akan meningkatkan lalu lintas kapal di Selat Sunda dan Selat Lombok

PT Pelabuhan Indonesia II (IPC) siap menangkap potensi peningkatan trafik di kawasan Selat Sunda. Terlebih itu merupakan jalur alternatif perdagangan ke Asia Barat dan Eropa atau sebaliknya, yang selama ini lebih banyak mengandalkan Selat Malaka.

Direktur Utama IPC Arif Suhartono menjelaskan, tujuan utama penerapan TSS memang untuk meningkatkan keselamatan dan keamanan pelayaran di Selat Sunda sebagai Alur Laut Kepulauan Indonesia (ALKI) I dan Selat Lombok sebagai ALKI II. Namun lebih dari itu, IPC melihat adanya peluang ekonomi dari pemberlakuan TSS.

BERITA TERKAIT
Berita Lainnya

[X]