kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • EMAS920.000 0,00%
  • RD.SAHAM -1.01%
  • RD.CAMPURAN -0.38%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

Tag

Twitter

Twitter
Intermediary Guidelines India bertujuan mengatur konten perusahaan media sosial seperti Facebook, WhatsApp dan Twitter. REUTERS/Brendan McDermid/Files (UNITED STATES - Tags: BUSINESS LOGO)

KONTAN.CO.ID - NEW DELHI. Pemerintah India menyebut Twitter Inc sengaja menentang dan gagal mematuhi aturan teknologi informasi (TI) baru India. Ketentuan anyar yang bernama Intermediary Guidelines tersebut, bertujuan untuk mengatur konten di perusahaan media sosial seperti Facebook, WhatsApp dan Twitter.

Intermediary Guidelines diperkenalkan sejak Februari 2021 dan mulai berlaku akhir Mei kemarin. India ingin para perusahaan media sosial lebih bertanggung jawab terhadap permintaan hukum untuk menghapus cepat unggahan dan berbagi secara detil mengenai sumber pencetus pesan.

Aturan TI baru India juga mengharuskan perusahaan media sosial besar mengatur mekanisme penanganan keluhan. Mereka harus menunjuk eksekutif baru untuk berkoordinasi dengan penegak hukum.

BERITA TERKAIT
Berita Lainnya

[X]